Bernegosiasi Layaknya Seorang Profesional

Beberapa Aturan Bernegosiasi Layaknya Seorang Profesional

5 aturan untuk bernegosiasi layaknya seorang profesional

Terlepas dari apakah Anda menegosiasikan kenaikan gaji dengan bos Anda, menegosiasikan jadwal liburan dengan mantan istri Anda atau bernegosiasi dengan penjual atau pembeli dalam lelang online, ada aturan atau prinsip tertentu yang akan membantu Anda menyelesaikan perselisihan Anda.

Aturan 1. Fokus pada tujuan. Jangan terjebak dalam emosi Anda. Penting bagi Anda untuk memverifikasi emosi Anda di depan pintu sebelum mencoba menegosiasikan apa pun. Perasaan seperti marah bisa membuat seseorang kehilangan kendali. Kita semua pernah melihat seseorang menjadi merah di wajah dan mulai mengibas-ngibaskan jari mereka dan umumnya sepertinya mereka dapat mengalami serangan jantung dengan mudah. Kadang-kadang orang ini sangat marah sehingga dia tidak bisa dihubungi. Anda harus melewati tahap ini jika ingin sukses. Jika Anda adalah orang yang marah dan kesal, Anda perlu fokus pada apa yang ingin Anda capai dan katakan pada diri sendiri bahwa tidak ada yang menghalangi tujuan ini. Tidak masalah apakah Anda menyukai pihak lain atau tidak. Beberapa pesta tidak sopan, menjengkelkan, dan menyinggung. Cobalah untuk melewati penghinaan ini sehingga Anda bisa fokus untuk menyelesaikan konflik. Orang lain mungkin menipu Anda, jadi jangan beri mereka kepuasan karena mengetahui bahwa mereka telah mendatangi Anda. Jika Anda fokus pada tujuan negosiasi, tidak masalah apakah Anda mencintai atau menghormati orang lain.

Aturan 2. Lihat ke depan, bukan ke belakang. Masa lalu disebut masa lalu karena suatu alasan. Jika satu pihak terlalu terlibat dalam apa yang terjadi di masa lalu, itu bisa menjadi kontra-produktif. Salah satu pihak dalam kasus perceraian mungkin memang berniat mendokumentasikan segala kesalahan yang dilakukan suami, sedemikian rupa sehingga sang istri bahkan tidak memikirkan tujuan dari perundingan selain menyalahkan suami. Anda harus menemukan cara untuk masuk ke masa sekarang dan menangani masalah hak asuh atau kunjungan saat ini. Tanyakan pihak lain apa yang mereka inginkan sekarang untuk menyelesaikan konflik.

Baca Artikel menarik lainnya  Tips dan Trik Ms Word Untuk Bisnis

Aturan 3. Anda tidak harus memiliki hak untuk menetap. Apa tiga kata paling umum yang ingin kita dengar, bahkan lebih dari “Aku mencintaimu”? Kami senang mendengar kata-kata ajaib itu, “Kamu benar.” Bagi sebagian orang, mengatakan ini lebih sulit daripada mengatakan “Aku mencintaimu”. Dan jika Anda berkata, “Anda benar sekali,” itu bahkan lebih baik. Ketika seseorang berkata, “Prinsip adalah yang terpenting” atau “Ini bukan uang, itu prinsip!” Saya tahu negosiasi sedang bermasalah. Ini karena partai mengeluarkan keputusan bahwa lebih penting menjadi martir daripada menyelesaikan kasus. Ketika seseorang terobsesi dengan prinsip sikap, mereka tetap bergantung secara emosional pada perasaannya. Jika Anda tidak bisa mengatasi perasaan ini, konflik kemungkinan besar tidak akan terselesaikan. Perasaan benar bisa menjadi emosi yang kuat, tetapi tidak memiliki tempat dalam negosiasi. Jika pihak lain hanya tertarik pada kebenaran, kemungkinan besar situasinya tidak akan terselesaikan.

Aturan 4. Ketahuilah apa yang Anda inginkan dan apa yang diinginkan orang lain. Mengetahui apa yang Anda inginkan mungkin tampak jelas, tetapi banyak pihak tidak mengetahui apa yang mereka inginkan. Mereka sangat marah sehingga mereka bahkan tidak bertanya pada diri sendiri bagaimana menyelesaikan masalah. Jika mereka tidak tahu apa yang mereka inginkan, bagaimana mereka bisa mendapatkannya? Mereka mungkin ingin memecah dan merumuskan kembali keadaan yang mendorong mereka ke dalam negosiasi ini. Bergantung pada kompleksitas situasi, Anda harus memiliki rencana terperinci untuk apa yang Anda inginkan. Selain mengetahui apa yang Anda inginkan, Anda juga perlu mengetahui apa yang rela Anda korbankan untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan. Anda biasanya bisa mendapatkan apa yang Anda inginkan jika Anda bersedia membayarnya. Jangan pernah memulai negosiasi tanpa mengetahui apa yang Anda inginkan.

Baca Artikel menarik lainnya  Sikap Positif Yang Perlu Diperhatikan Dalam Penjualan

Aturan 5. Bersiaplah dan lakukan riset Anda. Begitu Anda memiliki gagasan tentang apa yang Anda inginkan, Anda harus melakukan penelitian dan mempersiapkan. Ini bisa sesederhana menuliskan argumen Anda di selembar kertas atau serumit melakukan penelitian untuk biaya aplikasi kenaikan gaji. Bagaimanapun, Anda harus siap. Jika tidak, Anda dapat membuat pengabaian atau kesepakatan yang akan Anda sesali nanti. Anda perlu mengetahui alasan di balik permintaan Anda dan perkiraan biaya yang baik, termasuk biaya di masa mendatang. Tidak ada yang lebih memalukan daripada memberikan presentasi dan meminta seseorang mempertanyakan keakuratan nomor Anda dan membuat seluruh presentasi runtuh karena datanya membingungkan, atau bahkan lebih buruk, itu tidak benar. Jika Anda tidak sepenuhnya siap, pertimbangkan untuk menunda dimulainya negosiasi. Jika Anda datang dengan sedikit atau tanpa informasi, dan mencoba membantahnya, Anda akan menyesal kemudian. Anda tidak bisa terlalu berlebihan. Bahkan jika Anda tidak menggunakan semua yang telah Anda persiapkan, itu tidak masalah. Penting bagi Anda untuk memiliki informasi dan penelitian sebanyak mungkin jika Anda membutuhkannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *